Tuesday, January 21, 2014

Menajamkan pena dakwah....

Tajuk entri saya pada kali ini adalah " Menajamkan pena dakwah untuk memandaikan ummah, mengajak kembali kepadaNya". 

Menulis sesuatu yang bermanfaat dan mengandungi ilmu dan hikmah merupakan suatu perkara yang bukan mudah. Itulah impian saya, agar penulisan yang saya hasilkan tidak tersasar daripada niat asal untuk membawa pembaca termasuk diri sendiri kembali kepada Sang Pencipta.

Hujung minggu ini saya akan menghadiri Klinik Penulisan CASIC. Bersedia untuk dirawat, dibedah dan diubat setelah berada dalam Klinik Bina Modul minggu lepas. Moga selepas ini akan lahir ubat yang akan menjadi santapan rohani buat remaja-remaja yang menanti karya ini di luar sana. 

"Gadis... inginku luahkan padamu... sungguh, besar potensi dalam dirimu untuk membanggun Ummah... Jika redha Ilahi menjadi pilihanMu". 

Insha'Allah topik "Tips menjadi Remaja Anngun" menjadi topik pilihan saya untuk dikupas dan digubah menjadi kuntuman yang mekar... hadiah buat gadis...remaja... suatu zaman yang pernah menjadi kenangan masa lalu.... yang merupakan masa depan generasi yang bakal dilahirkan.

Terinspirasi dengan kata-kata Ukhti Asma Nadia. Sungguh beralun untaian kata yang seolah-olah menasihati dan memberi semangat kepada saya untuk terus menarikan mata pena agar sentiasa tajam yang ingin saya kongsikan di sini yang saya petik melalui FB Ukhti Asma Nadia.

Bagaimana semangat menulis rekan saat sini? 

Ayo semangat! 

Menulis itu nggak ada bosnya. 

Nggak ada yang ngatur atau maksa-maksa kita menyelesaikan tulisan. 

Kompornya harus dibangun dari diri sendiri. Insya Allah begitu menemukan alasan yang tepat untuk menulis, tidak akan yang bisa menghentikan semangat itu.

Sebab dengan menulis kita berbagi.

Dengan menulis terlepas diterbitkan atau tidak, kita melepaskan catatan hati yang kadang begitu memberati.

Dengan menulis pula maka semua pengalaman, yang ingin kita wariskan ke anak dan cucu:) insya allah abadi.

Satu halaman perhari, 365 halaman pertahun.

Banyak membaca, jika rekan tidak ada waktu, pilih bacaan yang sesuai dengan jenis tulisan yang ingin rekan-rekan buat, sehingga pengalaman membaca sekaligus mengasah kemampuan menulis nanti dan memberikan wawasan yang diperlukan.



Ya, saya punya alasan yang tepat untuk menulis. Erti hidup pada memberi. Gadis.. tunggu catatan, untaian nasihat buat panduan kita bersama. 

Wednesday, January 1, 2014

KETEGUHAN SEBUAH AZAM


He who wills the end, wills the mean

Jika ada azam dan kemahuan untuk mencapai sesuatu maksud, tentu kita akan sedaya upaya mencari jalannya.

Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.

My determination did not waver. I know it's not easy task but he who wills the end, wills the mean . Nothing can stop me and I will find the way by hook or by crook.

Aku teguh dengan tekadku. Aku tahu kerja ini tidaklah mudah namun hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih . Tiada apa yang mampu menahanku dan aku akan mencari jalan dengan apa cara sekalipun.

Peribahasa dan Ungkapan Inggeris - Melayu
SELAMAT DATANG TAHUN 2014 M

Alhamdulillah syukur, masih lagi dipanjangkan usia memijak tahun baru masihi. Apa rasanya memijak tahun baru? Rasanya biasa-biasa sahaja. Biasanya ada sambutan ibarat menyambut kedatangan angin baru. Akhir tahun sinonim dengan penilaian atau muhasabah sepanjang tahun apa yang sudah  dicapai dan digapai dalam hidup. Apakah sudah direalisasikan ataupun masih dalam proses merealisasikan sebuah cita-cita. Dan tahun baru pula adalah penerusan kepada suatu azam agar terus memperbaiki kualiti hidup menerusi formula P.I.E.S. (Phisycal, intellect, emotional, spritual). 


SOALNYA: SEBUAH AZAM


Ya, setiap awal tahun, sama ada tahun baru hijrah atau tahun baru masihi, pasti isu yang hangat dibahaskan adalah "azam baru". Azam itu sudah pasti penerusan kepada apa yang sudah dirancang sebelum ini. Pembaharuan kepada sebuah semangat agar tidak lemah dan lesu daripada terus melaksanakan perkara yang baik-baik tersebut.


Ramai yang hanya menyematkan azamnya hanya dalam bentuk memori dalam minda. Tetapi ramai juga yang menterjemahkan dalam bentuk tulisan yang cantik dan menampalnya agar tidak lupa. Walau bagaimanapun bentuk dan cara seseorang melakarkan azamnya ia bergantung kepada kesesuaian setiap individu.


Azam adalah sebuah perancangan yang dirancang menerusi inletektual seseorang, dan emosi merupakan elemen yang membuatkan seseorang berdisiplin untuk mencapai azam yang telah dirancang dalam hidup seseorang individu.Kekuatan fizikal, intelek dan emosi dapat dikukuhkan lagi dengan elemen spritual yang akan menatijahkan hasil yang cemerlang iaitu tuaian sepanjang tahun daripada benih yang disemai di awal tahun. 

Menjadi sebaik-baik manusia.



Bingkisan untuk terus menitipkan nasihat buat diri yang sering lupa.


Di pengakhir bulan Disember 2013, fikiran melayang.  Terbang jauh mengimbau kenangan lalu. Sudah lama kembara di bumi milik Ilahi. Sejauh manakah lagi perjalanan meniti kehidupan di dunia yang fana' ini. Malam ini saya termenung panjang. Bermuhasabah dan bermonolong panjang dalam diri. Lafaz Istighfar membasahi tangkai hati. Ngilu menyentuh tangkai hati. Apakah yang akan dipersembahkan di hari pengadilan kelak...

Kenangan sejak kecil silih berganti mengetuk memori ingatan. Kedudukan saya dalam bidang Pengajian islam, kadangkala menerbitkan gusar di hati. Bagaimana akhlak yang saya pamerkan pada ibu ayah, ahli keluarga dan teman-teman. Adakah seiring teori ilmu agama yang dipelajari dan praktikal dalam pergaulan seharian. Hablu Min Allah, Hablu Minnaas..

Saya meminati bidang Pengajian Islam sejak di bangku sekolah rendah. Sekolah tempat saya memulakan pengembaraan menimba ilmu secara formal adalah Sk. Mohimboyon Ranau. Saya meminati subjek Pendidikan Islam dan Allah memudahkan saya memahaminya, walaupun saya agak lemah dalam penguasaan bacaan al-Qur'an pada waktu tersebut. Tetapi, saya kuatkan usaha dan azam saya dengan iltizam semasa mengikuti pelajaran bacaan al-Qur'an semasa kelas Pendidikan Islam dan kelas KAFA di sebelah petangnya. Antara Ustaz dan Ustazah yang telah mengajar saya mengenal huruf Hija'iyyah sehingga saya boleh menuturkan kalimah al-Qur'an adalah Ustaz Hamiri Karin, Ustazah Juhaseh Jinin dan Ustazah Haini Gapi. Tanpa usaha mereka saya mungkin tidak sampai diperingkat ini. Syukur ke hadrat Ilahi, moga Allah melimpahkan  


Liga Ilmu

Bacalah Untaian kalimah dalam blog ini dengan membaca Bismillah. Kemudian berselawatlah kepada Rasulullah dan berdoa kepada ibu bapa, guru, kaum keluarga, Muslimin dan Muslimat. Semoga kita mendapat redhaNya.


Insha'Allah saya mahu membeli dan membaca buku ini. Saya kongsikan untaian kata-kata mengenai buku ini yang saya petik dari 
FB: 

Buku apakah ini yang telah menggetarkan hati hati yang membacanya, inspirasi bagaimana seorang ibu ayah yang supersibuk di Indonesia, yang 10 orang anaknya menghafal Al-Quran. 

Mereka bukan sahaja hebat dalam menguasai Al-Quran , tetapi mereka sering berprestasi dalam pendidikan.

Jom kita kenal dengan ibu yang mendidik 10 anak yang semuanya menghafal Al-Quran! Sudah pasti ibu ini mempunyai strategi hebatkan?

Inilah sebuah kisah inspiratif dan luar biasa tentang sebuah keluarga supersibuk yang kesepuluh anaknya menjadi bintang Al-Quran.

Buku ini tentu mengajarkan keteladanan bahwa menghafal Quran itu bisa dilakukan oleh siapa pun, termasuk oleh keluarga yang supersibuk sekalipun. Faktanya sudah sedemikian nyata. Oleh karena itu, sejatinya seluruh keluarga Muslim sudah dapat mulai membiasakan menghafal Alquran sejak sekarang.

Bagaimana cara dan memulainya? Teladani keluarga 10 bersaudara ini melalui buku 10 Bersaudara Bintang Alquran.

:: Berazam untuk menghadami isi buku ini, demi pembentukkan generasi masa hadapan ::

Sunday, November 3, 2013

Wisata Ilmiah di penghujung Zulhijjah 1434 H

PESAWAT QZ8596 BDO

8.30 MALAM

Penerbangan ditangguh sebanyak 5 kali. Pasti ada hikmahnya. Mentarbiyyah diri  untuk selalu positif itu lebih memberi makna. Yang penting di tanggan ada buku yang menjadi peneman, agar masa yang ada tidak berlalu begitu sahaja tanpa sesuatu perkara yang bermanfaat dan mendatangkan makna dan nilai tambah pada diri.
Alhamdulillah.

CATATAN MUMTAZ HUMAIRA

Hidup ini penuh dengan perkara-perkara yang paling indah. Setiap insan pasti memiliki sudut-sudut terindah dalam hidupnya yang akan sentiasa menyuntik semangat untuk terus menghadapi kehidupan dengan penuh keyakinan. Keyakinan bahawa setiap perkara yang berlaku dalam hidup itu merupakan perkara yang terindah dan teristimewa. Kerana dalam kamus kehidupan insan yang beriman, setiap yang berlaku adalah perancangan terbaik dari sang Pencipta.

Sebahagian entri ini dicoretkan di dalam buku tulis saat pesawat Airasia QZ8596 BDO mendarat di bumi Husen Sastranegara Bandung. Perjalanan selama lebih kurang dua jam dari tanah air, membawa diriku bermusafir ke Negara jiran ini.

Permusafiran kali ini merupakan wisata ilmiah kedua. Wisata pertama pada 12 Jun 2012 – 21 Jun 2012. Cuma sebelum ini penerbangan ke Jakarta, mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Seokarno Hatta, ditemani teman sekuliah sejak Sarjana Muda dan Sarjana iaitu Siti Sarah Izham. Permusafiran kali ini bersama rakan penyelidik Centre Of Quranic Reserch iaitu kak Noor Jamaliah Ibrahim yang sedang melanjutkan kuliah Kedoktoran dalam bidang Teknologi Maklumat dan Komputer Sains.

HARAPAN

Kedatangan kali ini untuk mendapatkan beberapa maklumat lagi untuk melengkapkan kajian di peringkat Sarjana mengenai Kaedah al-Jabari: Solusi kepada masalah buta baca dan tulis al-Quran. Semoga kakiku kuat untuk meneruskan perjalanan ini. Moga perjalanan ini bisa memberikan semangatku untuk terus berjuang di medan ilmu Allah yang Maha Luas.

Dari cermin pesawat, aku dapat memerhatikan gemerlapannya cahaya lampu disegenap Kota Bandung menggambarkan geografi kepadatan sebuah Negara yang mempunyai penduduk Islam paling ramai di dunia. Moga aku mendapat hikmah di sepanjang perjalananku yang bias menambah nilai diriku menjadi insan yang lebih mempunyai hati dan meninggikan darjatku di SisiNya.

NIAT YANG BERBEZA

Hujan renyai-renyai menyambut kedatangan kami. Alhamdulillah.

         “Selamat datang ke Bandung Irna. Moga bermanfaat untuk ummah.”

Ketemu tiga insan ini yang pastinya:
1. Pak Yusuf Sodik
2. Ibu Liska
3. Pak Mukhtar Thumin

         Saat keluar dari pesawat, saya ditegur oleh pramugara yang ganteng. Agak-agaknya begini perbualannya:

Pramugara: Datang ke Bandung untuk shopping ya?
Irna : Emangnya kalau ke Bandung itu harus shopping ya?

Pertanyaan dijawab dengan pertanyaan. Saya jelaskan pada diri mengenai tujuanku… Kajian ilmiah..kajian ilmiah.. kajian ilmiah… Kalau ada kesempatan untuk membeli belah, insha’Allah akan berkunjung ke Pasar Baru. Sememangnya Bandung itu adalah pusat membli belah yang terkenal di Nusantara. Tapi saya ke sini berkelana untuk memcari solusi Pengajian al-Quran di Nusantara untuk ummah!!!


Sunday, September 15, 2013

menulis... Menulis sesuatu yang bermanfaat.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

: : 10 Zulkaedah 1434 H : : / : : 16 September 2013 : :

Cepatnya masa berlalu. Sudah hampir setahun tidak menulis di laman mumtazhumaira.blogspot.com. Banyak perkara yang mahu dikongsikan. Moga iktibar dan ibrah daripada peristiwa yang terakam dalam memori dapat dicurahkan sebagai peringatan bersama.

Bulan september 2013... banyak perkara yang baru berlaku dalam hidup penulis, menyebabkan beberapa rutin biasa diubah mengikut kesesuaian jadual, amanah dan tanggungjawab yang digalas. Alhamdulillah, starategi masa perlu disusun agar mampu menggunakan masa 24 jam sehari sebaiknya.

PENGURUSAN MASA

Mengambil inisiatif untuk merancang apa yang akan dilakukan selama seminggu. Rancangan yang dibuat ala-ala "rancangan pengajaran dan pembelajaran" yang perlu disiapkan oleh seorang guru untuk mengajar anak-anak murid di sekolah.

Diri sendiri merupakan guru kepada diri sendiri. Orang yang berjaya adalah orang yang berjaya merancang perjalanan masa yang dipinjamkan oleh Allah s.w.t. Alhamdulillah, berkat saranan dan nasihat seorang sahabat penulis pada Ramadhan yang lepas, penulis kembali melakukan kebiasaan yang makin penulis lupakan iaitu mencatat segala perancangan di atas kertas agar bila terlupa maka akan segera tersedar bila melihat semula perancangan yang telah dicatat.

SOAL MATLAMAT

Perancangan harian yang ditulis merupakan matlamat yang perlu dicapai dalam kehidupan seharian. Penilaian pencapaian boleh dilakukan setiap malam sebelum mata melabuhkan tirai. Biasakan merenung kembali segala tindakan yang dibuat, muhasabah kembali... adakah segala tindakan kita selari mengikut perancangan sedia ada ataupun telah lari daripada misi asalnya. keesokan harinya, selepas membaca doa selepas tidur lihat kembali perancangan yang telah dibuat untuk menghadari hari seterusnya.

PERIHAL MENULIS

14-15 September. Penulis terkejar-kejar untuk menghadiri tiga tempat program berbeza yang agak jauh jaraknya. Dari Petaling Jaya ke Shah Alam, dari  Shah Alam Ke Nilai, dan dari Nilai ke Kuala Lumpur. Alhamdulillah, tiga tempat yang sudah sejak awal diniatkan di hati untuk mahu menghadirinya. Bertemu ramai insan-insan hebat yang telah berkongsi cebisan-cebisan ilmu dan pengalaman yang amat berharga.

Menjadi pengembara demi mengumpul cebisan-cebisan ilmu. Alangkah indahnya, berada di taman-taman syurga. Moga diri ini mampu menjadi sebahagian daripada mereka. Ulama pewaris Anbiya'. Ya, kunci utamya adalah "Iqra".... "Iqra"... "Iqra"... Allazi Allama Bil Qalam....

"Bacalah dengan (menyebut) nama TuhanMu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia. Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya".






Wednesday, October 3, 2012

Sekelumit Rasa

ALHAMDULILLAH

Syukur ke hadrat Ilahi kerana masih diberi ruang dan peluang untuk bernafas di alam persinggahan, tempat untuk menambah bekalan buat berkelana ke alam sana. Mari kita sama-sama sedekahkan Al-Fatihah buat Rasulullah, para sahabat dan pejuang-pejuang Islam dan juga buat kedua ibu bapa kita, yang menjadi asbab kita lahir ke alam persinggalan ini. 

Tanggan ini sering terpanggil untuk meninta kata dan bicara untuk berkongsi sekelumit rasa di alam maya, sebagai panduan bersama untuk sama-sama memperbaiki diri untuk mempersiapkan diri untuk meneruskan gelendangan sisa-sisa kehidupan. Agar kita dan meneruskannya dalam keadaan paling sempurna dan terbaik di alam sana kelak.

MATLAMAT HIDUP

Saat saya menulis tinta bicara ini, saya sedang bergelar seorang anak, pelajar Sarjana Usuluddin (Master) di Universiti Perdana di tengah kota Metropolitan (Universiti Malaya). Saya juga menjadi beberapa persatuan dan pertubuhan yang aktif dalam menjalankan misi dan visi penubuhannya seperti Akademi Khadeejah, MARSIS dan REAL.

Saya merupakan anak bongsu pasangan suami isteri yang mencari rezeki melalui aktiviti pertanian dan perniagaan. Sejak kecil darah usahawan sudah mengalir di dalam diri saya. Setiap hari meyaksikan kegigihan ibu dan ayah mencari rezeki buat sebuah kehidupan dan membesarkan tiga orang permata hati mebuatkan saya lebih dekat dan memahami realiti kehidupan yang sebenar. Insya'Allah, rezeki Allah itu sangat besar dan luas. Saya sangat bersyukur dan bahagia melalui kehidupan yang telah Allah rancangkan. Begitu besar hikmahnya yang perlu sentiasa disyukuri dalam meniti kehidupan seorang hambaNya yang beriman.

Tarbiyyah Iqtisodiah yang ditanamkan sejak kecil, kata-kata ayah dan ibu yang sering menjadi motivasi untuk berjaya, sudah rencam dan sebati dengan diri...
"Yang penting kita rajin berusaha, jangan malas, insya'Allah rezeki Allah tetap akan datang kepada kita"...
"Belajar rajin-rajin, dapat masuk Universiti, dapat kerja yang bagus, Insya'Allah cerah masa hadapan"...
"Bila Ina dah habis master, boleh cari kerja, jadi pensyarah di UMS Kota Kinabalu. Boleh beli kereta dan rumah. Mak nak duduk dengan Ina."...

Harapan ibu dan ayah mengunung tinggi buat anaknya. Pasti harapan itu suatu doa yang mahukan anak-anak mereka berjaya mengecapi kebahagiaan di dunia dan akhirat. Alhamdulillah, bersyukur Allah lorongkan pada jalan juang jihad Iqtisodiah ini. Pasti akan ditunaikan harapan ibu dan ayah secepat mungkin. Ya Allah, bantulah aku untuk berbakti kepada ibu dan ayah.. Kewajipan lebih banyak, berbanding masa  yang ada.